•   August 5
Tips & Trick

11 Kebiasaan Wanita Yang Menjadi Seorang Yang Percaya Diri

( words)

Ketika saya mencapai titik terendah, saya mulai percaya bahwa saya tidak akan pernah benar-benar bahagia.

Helo.id - Tahun ini, saya berada di titik terendah saya. Saya dihadapkan dengan begitu banyak stres, perjuangan dan saya ditampar dengan banyak kekecewaan (dan saya sangat berarti)

Menjadi terlalu berat bagi saya untuk menerima bahwa saya mulai menjadi pahit dan marah pada dunia - marah pada kehidupan.

Dan saya berpikir bahwa pada titik ini, saya tidak mungkin bahagia.

Di situlah saya salah.

Karena masalahnya adalah ketika kamu mulai memfokuskan semua energimu pada segala sesuatu yang tidak kamu miliki atau pada semua hal negatif — hal-hal buruk, jeda buruk yang telah terjadi padamu, kamu mulai melupakan hal-hal yang benar-benar penting.

kamu mulai lupa bahwa kebahagiaan tidak didasarkan pada suatu peristiwa, situasi, hal, atau pencapaian.

Kebahagiaan adalah pilihan. Apapun situasinya, kita selalu punya pilihan untuk memilihnya.

Dan butuh waktu yang sangat lama bagi saya untuk benar-benar memahami makna di balik ungkapan itu.

Untuk waktu yang lama, saya selalu mengaitkan kebahagiaan dengan hal-hal yang saya capai, atau semua hal besar yang telah terjadi pada saya.

Saya selalu berpikir bahwa kebahagiaan berarti tidak perlu khawatir tentang apa pun atau tidak memiliki masalah.

Jadi, ketika saya mencapai titik terendah dan ketika setiap hari, hampir semua yang bisa salah, menjadi salah – saya pikir itu bukan kebahagiaan.

Saya kemudian menyadari bahwa saya tidak ingin bangun dengan kepahitan, kebencian, dan keputusasaan setiap hari. Saya tahu bahwa saya mungkin tidak dapat mengubah situasi saya saat ini, tetapi saya dapat mengubah cara saya bereaksi terhadapnya.

Dan yang terpenting, saya bisa mengubah cara saya mendefinisikan kebahagiaan.

Jadi, saat itulah saya mulai melepaskan hal-hal yang hanya membuat saya sakit, stres, dan menderita.

Inilah 5 hal yang saya korbankan untuk bahagia…

Kebahagiaan adalah pilihan dan tersedia bagi kita setiap saat -- kita hanya harus rela melepaskan hal-hal yang menghalangi kita untuk benar-benar bahagia. Baca terus untuk melihat hal-hal yang saya menyerah untuk menemukan kebahagiaan sejati terlepas dari apa situasinya.

Melepaskan kebutuhan untuk selalu memegang kendali

Saya adalah orang yang suka mengontrol – saya merasa aman melakukan ini. Saya pikir memegang kendali berarti tidak ada yang salah.

Seperti saya selalu bisa membuat rencana b, c, dan d dan itu memberi saya kepastian bahwa segala sesuatunya akan selalu berjalan sesuai rencana.

Tapi ternyata tidak. Tidak peduli berapa kali kita mencoba untuk menyangkalnya, kita tidak akan pernah bisa mengendalikan segalanya.

Kita tidak pernah bisa yakin bahwa segala sesuatunya akan SELALU berjalan seperti yang kita inginkan.

Dan sejujurnya, satu-satunya hal yang saya dapatkan dari selalu berusaha mengendalikan semuanya adalah frustrasi.

Jadi, daripada mengkhawatirkan segala sesuatu dan mengeluh tentang bagaimana hal-hal tidak berjalan sesuai rencana, mari kita coba mengambil segala sesuatu yang di luar kendali kita sebagai kesempatan bagi kita untuk beradaptasi dan tumbuh.

Ingatlah bahwa kita tidak pernah dimaksudkan untuk mengendalikan segalanya. Alih-alih membuang semua energimu pada hal-hal yang berada di luar kendali kami, fokuskan semua perhatianmu pada hal-hal yang dapat kamu kendalikan.

Sekarang, daripada mengeluh tentang kehilangan dan keadaan hidup saya, saya melepaskan, menerima apa adanya dan yang paling penting, menghargai apa yang saya miliki.

Perencana dan pengikat yang dapat dicetak

Melepaskan kebutuhan untuk mengesankan semua orang

Saya dibesarkan selalu berusaha untuk mengesankan orang, yang paling penting orang-orang yang saya cintai.

kamu lihat, sebagai seorang anak, saya terus-menerus dibandingkan dengan orang lain.

Ungkapan: dia lebih baik darimu, lebih pintar darimu, lebih baik darimu — semuanya begitu akrab bagi saya.

Dan saya percaya itu. Jadi, tumbuh dewasa saya merasa perlu untuk terus membuktikan diri. Untuk selalu melakukan apa pun untuk mengesankan orang lain.

Dan saya katakan, melakukan itu hanya melelahkan. Ini melemahkan.

Dan terkadang inilah yang kami lakukan. Kita semua berusaha untuk menunjukkan kepada dunia citra diri kita ini – citra kesempurnaan ini – agar kita dapat merasa diterima dan dicintai.

Tetapi kenyataannya adalah, apa pun yang kita lakukan, kita tidak akan pernah bisa membuat semua orang terkesan dan kita tidak boleh mencobanya.

Alih-alih memfokuskan seluruh energi kita pada upaya untuk mengesankan dunia – kita harus menaruh semua perhatian kita untuk merangkul diri kita sendiri – termasuk kekurangan dan kerumitan.

Berhentilah memasang fasad. Tidak perlu memakai topeng. kamu cukup apa adanya dan kamu tidak perlu persetujuan siapa pun untuk itu.

kamu cukup pintar. Cukup baik. Cukup kuat. kamu berharga sama seperti kamu – saya ingin kamu selalu mengingatnya!

Berhentilah meremehkan Kesehatan mentalmu dan mulailah bekerja menujumu yang lebih bahagia dan lebih sehat dengan bantuan Perencana Cetak Kesehatan Mental ini

Melepaskan kebutuhan untuk selalu benar

Saya selalu memiliki dorongan kuat untuk selalu ingin menjadi benar. Terlepas dari apa situasinya atau apa konsekuensinya, saya masih ingin membuktikan bahwa saya benar.

Tapi tentu saja tidak. Tetapi terlalu sulit bagi saya untuk mengakui bahwa saya salah. Terlalu sulit bagiku untuk menelan harga diriku dan berhenti melindungi egoku.

Dan apa yang saya dapatkan? Saya hanya berakhir menyakiti orang lain dan mengakhiri hubungan yang hebat hanya demi menjadi benar.

Itu hanya membuat saya sangat stres dan sakit – itu tidak sepadan.

Saya menyadari bahwa terkadang jauh lebih baik memilih kedamaian dan kebaikan daripada menjadi benar.

Melepaskan rasa takut gagal

Tumbuh dewasa saya dibuat untuk percaya bahwa kegagalan adalah hal yang buruk – bahwa jika saya gagal atau membuat kesalahan itu berarti saya tidak melakukan atau memberikan yang terbaik. Dan itu adalah sesuatu yang harus dihindari dengan cara apa pun.

Jadi, saya melakukan itu dan saya menyadari bahwa saya telah menunda sebagian besar impian saya hanya karena saya terlalu takut untuk gagal.

Hanya karena saya terlalu takut membuat kesalahan, saya memutuskan.

Sekarang saya ingin kamu mengingat ini: Jangan pernah biarkan rasa takut akan kegagalan menghentikanmu dari mencapai impianmu. Jangan biarkan hal itu menghalangimu untuk mengejar hal-hal yang membakar jiwamu.

Kegagalan tidak selalu merupakan hal yang buruk. Membuat kesalahan tidak selalu buruk. Ini hanya berarti bahwa kamu benar-benar mencoba – bahwa kamu benar-benar melakukan sesuatu.

Ya, terkadang kegagalan bisa menyakitkan. Kadang-kadang dapat mengubah seluruh duniamu terbalik. Tetapi lebih sering, kegagalan juga mengarah pada pembelajaran, pertumbuhan, dan kesempatan untuk mendapatkan perspektif yang sama sekali baru.

Melepaskan kebutuhan untuk mengeluh tentang segalanya

Setelah mencapai titik terendah dan menghadapi kemunduran demi kemunduran, saya mulai menjadi mudah tersinggung, pahit dan selalu marah.

Begitu saya bangun, saya mulai memfokuskan semua energi saya pada semua hal buruk (bahkan yang terkecil) dan saya mengeluh tentang hal itu.

Saya mengeluh tentang hal-hal yang buruk dan kadang-kadang saya bahkan merasa perlu untuk mencari yang negatif dari sesuatu yang baik agar saya bisa mengeluh tentang hal itu. Kedengarannya konyol, bukan?

Tapi terkadang begitulah kenyataannya. Ketika kita dihadapkan dengan pergumulan, begitu banyak stres dan kekecewaan berturut-turut, kita mulai melupakan segala sesuatu yang baik dan kita memfokuskan semua energi kita pada hal-hal negatif.

Dan saya beri tahu kamu, melakukan ini sama sekali tidak menguntungkan saya. Itu tidak membuatku merasa lebih baik. Itu tidak mengubah keadaan.

Sebaliknya, saya hanya berakhir menyakiti orang-orang yang saya cintai karena kurangnya penghargaan saya atas hal-hal yang mereka lakukan untuk saya dan itu hanya membuat saya merasa lebih buruk.

Ya, hidup terkadang bisa menjadi terlalu berlebihan, tetapi jika kita membiarkan diri kita memikirkan semua hal negatif dan semua kerugian kita, kita cenderung melupakan hal-hal yang benar-benar penting.

Seperti ketika saya begitu fokus mengeluh tentang hal-hal yang tidak saya miliki, saya mulai melupakan betapa diberkatinya saya memiliki keluarga yang penuh kasih mendukung saya.

Jika kamu merasa perlu untuk melampiaskan masalah – lakukanlah. Bicara tentang hal itu, berteriak jika kamu harus.

Tapi jangan berikan kekuatan untuk memerintah dan merusak seluruh harimu – kamu yang memegang kendali!

Ingatlah selalu bahwa apapun keadaannya, selalu ada sesuatu untuk disyukuri.

Semakin cepat kamu percaya ini, semakin Bahagia kamu.

Saya tahu bahwa melepaskan hal-hal ini bukanlah sesuatu yang mudah terjadi dalam semalam. Saya juga masih berjuang dengan itu- tapi tidak apa-apa. Yang penting kita terus berusaha.

Jadi, kenali hal-hal yang menghentikanmu untuk benar-benar bahagia dan cobalah untuk melepaskannya satu demi satu, selangkah demi selangkah. Kamu bisa melakukan ini!

Artikel Menarik Lainnya

Komentar