•   June 13
Ragam

Sering Mengalami Stres atau Depresi ? Bisa Jadi Ada Yang Salah Pada Saraf Tubuhmu !

( words)

Sering Mengalami Stres ? Perhatikan Efek-efek Negatif Stres Pada Tubuh

Helo.id - Efek Stres pada Tubuh

Kamu duduk dalam lalu lintas, terlambat untuk sebuah hal penting seperti rapat, menyaksikan menit-menit berlalu. Hipotalamus, sebuah menara kendali kecil di otak, memutuskan untuk mengirimkan perintah: Kirimkan hormon stres! Hormon stres ini sama dengan yang memicu respons "lawan atau lari" tubuh. Jantung berdebar kencang, napas bertambah cepat, dan otot siap beraksi. Respons ini dirancang untuk melindungi tubuh dalam keadaan darurat dengan mempersiapkan untuk bereaksi dengan cepat. Tetapi ketika respons stres terus menyala, hari demi hari, itu bisa membahayakan kesehatan.

Stres adalah reaksi fisik dan mental alami terhadap pengalaman hidup. Setiap orang mengungkapkan stres dari waktu ke waktu. Apa pun mulai dari tanggung jawab sehari-hari seperti pekerjaan dan keluarga hingga peristiwa kehidupan yang serius seperti diagnosis baru, perang, atau kematian orang yang dicintai dapat memicu stres. Untuk situasi langsung dan jangka pendek, stres dapat bermanfaat bagi kesehatan. Ini dapat membantu menghadapi situasi yang berpotensi serius. Tubuh merespons stres dengan melepaskan hormon yang meningkatkan detak jantung dan pernapasan dan mempersiapkan otot untuk merespons. 

Namun jika respons stres tidak berhenti menyala, dan tingkat stres ini tetap meningkat jauh lebih lama daripada yang diperlukan untuk bertahan hidup, hal itu dapat mengganggu kesehatan. Stres kronis dapat menyebabkan berbagai gejala dan memengaruhi Kesehatan secara keseluruhan. Gejala stres kronis meliputi:

lekas marah

kecemasan

depresi

sakit kepala

insomnia

Sistemdan endokrin Sistemsaraf pusat

Sistem saraf pusat  (SSP) bertanggung jawab atas respons "lawan atau lari". Di otak, hipotalamus membuat bola berputar, memberi tahu kelenjar adrenal untuk melepaskan hormon stres adrenalin dan kortisol. Hormon-hormon ini meningkatkan detak jantung dan mengirim darah ke area yang paling membutuhkannya dalam keadaan darurat, seperti otot, jantung, dan organ penting lainnya.

Ketika ketakutan yang dirasakan hilang, hipotalamus harus memberi tahu semua sistem untuk kembali normal. Jika SSP gagal kembali normal, atau jika pemicu stres tidak kunjung hilang, respons akan berlanjut.

Stres kronis juga merupakan faktor dalam perilaku seperti makan berlebihan atau kurang makan, penyalahgunaan alkohol atau narkoba, dan penarikan diri dari pergaulan.

Sistem pernapasan dan kardiovaskular

Hormon stres memengaruhi sistem pernapasan dan kardiovaskular. Selama respons stres, kamu bernapas lebih cepat dalam upaya mendistribusikan darah kaya oksigen dengan cepat ke tubuh. Jika kamu sudah memiliki masalah pernapasan seperti asma atau emfisema, stres dapat membuat semakin sulit bernapas. 

Di bawah tekanan, jantung juga memompa lebih cepat. Hormon stres menyebabkan pembuluh darah mengerut dan mengalihkan lebih banyak oksigen ke otot sehingga kamu memiliki lebih banyak kekuatan untuk mengambil tindakan. Tapi ini juga meningkatkan tekanan darah.

Akibatnya, stres yang sering atau kronis akan membuat jantung bekerja terlalu keras dalam waktu yang lama. Ketika tekanan darah naik, begitu pula risiko untuk mengalami stroke atau serangan jantung.

Sistem pencernaan

Di bawah tekanan, hati menghasilkan gula darah ekstra (glukosa) untuk memberi dorongan energi. Jika kamu mengalami stres kronis, tubuh mungkin tidak dapat mengimbangi lonjakan glukosa ekstra ini. Stres kronis dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2.

Hormon yang terburu-buru, pernapasan cepat, dan peningkatan detak jantung juga dapat mengganggu sistem pencernaan. Kamu lebih mungkin mengalami mulas atau refluks asam karena peningkatan asam lambung. Stres tidak menyebabkan tukak (bakteri yang sering disebut H. pylori), tetapi dapat meningkatkan risiko dan menyebabkan ulkus yang ada beraksi.

Stres juga dapat memengaruhi cara makanan bergerak ke seluruh tubuh, yang menyebabkan diare atau sembelit. Kamu mungkin juga mengalami mual, muntah, atau sakit perut.

Sistem otot 

Otot menegang untuk melindungi diri dari cedera saat stres. Otot cenderung lepas lagi setelah rileks, tetapi jika kamj terus-menerus stres, otot mungkin tidak mendapat kesempatan untuk rileks. Otot yang tegang menyebabkan sakit kepala, nyeri punggung dan bahu, serta nyeri tubuh. Seiring waktu, hal ini dapat memicu siklus tidak sehat saat berhenti berolahraga dan beralih ke obat pereda nyeri untuk meredakan nyeri.

Seksualitas dan sistem reproduksi

Stres melelahkan bagi tubuh dan pikiran. Bukan hal yang aneh jika kehilangan keinginan saat kamu terus-menerus stres. Meskipun stres jangka pendek dapat menyebabkan pria memproduksi lebih banyak hormon testosteron, efek ini tidak bertahan lama.

Jika stres berlanjut untuk waktu yang lama, kadar testosteron pria bisa mulai turun. Ini bisa mengganggu produksi sperma dan menyebabkan disfungsi ereksi atau impotensi. Stres kronis juga dapat meningkatkan risiko infeksi pada organ reproduksi pria seperti prostat dan testis.

Bagi wanita, stres bisa mempengaruhi siklus haid. Ini dapat menyebabkan menstruasi yang tidak teratur, lebih berat, atau lebih menyakitkan. Stres kronis juga dapat memperparah gejala fisik menopause.

Artikel Menarik Lainnya

Komentar