10 Tanda Bahwa Didalam Tubuhmu Terdapat Gula dengan Kadar yang Tinggi !

  • Health |
  • 07 March 2021 19:48
10 Tanda Bahwa Didalam Tubuhmu Terdapat Gula dengan Kadar yang Tinggi !

Ada banyak orang yang tidak menyadari bahwa mereka memiliki gula darah tinggi, jadi jika kamu mengalami hal ini, kamu pasti tidak sendirian.

Helo.id - Kamu mungkin mengira akan terlihat jelas jika kamu memiliki gula darah tinggi, tetapi sebenarnya sangat mungkin tanda - tanda gula darah tinggi menghilang di bawah radar. Ada banyak orang yang tidak menyadari bahwa mereka memiliki gula darah tinggi, jadi jika kamu mengalami hal ini, kamu pasti tidak sendirian. 

Dengan mengingat hal tersebut, berikut adalah tanda – tanda gula darah tinggi yang harus kamu waspadai, dan apa yang harus dilakukan jika kamu mengalaminya.

 

Apakah Gula Darah Tinggi Itu?

Gula darah tinggi (atau hiperglikemia) terjadi ketika ada penumpukan glukosa berlebih di aliran darah. Ini lebih sering menjadi perhatian bagi seseorang dengan diabetes daripada bagi seseorang yang tidak menderita diabetes. Tubuh kita biasanya cukup hebat dalam menjaga gula darah kita dalam keseimbangan sempurna, Deena Adimoolam, MD, asisten profesor endokrinologi di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai, mengatakan pada DIRI. Namun dalam beberapa situasi, seperti saat seseorang menderita diabetes, gula darah tinggi bisa terjadi.

Gula darah (juga disebut glukosa darah) diukur dalam miligram per desiliter (mg / dL), dan gula darah puasa lebih dari 125 mg / dL dianggap hiperglikemik, kata Klinik Cleveland. Seseorang juga dapat dianggap mengalami hiperglikemia jika kadar glukosa darahnya lebih tinggi dari 180 mg / dL satu hingga dua jam setelah makan, kata Klinik Cleveland.

 

Gula Darah Sehat

Biasanya ketika glukosa yang berasal dari makanan yang kita makan memasuki aliran darah, pankreas mengeluarkan insulin dalam jumlah yang tepat, hormon yang dibutuhkan tubuhmu untuk membantu memindahkan glukosa dari aliran darah ke dalam sel-sel tubuh untuk penggunaan atau penyimpanan energi, NIDDK menjelaskan. Ini menjaga jumlah glukosa dalam darah dalam kisaran yang cukup ketat. “Seseorang yang tidak memiliki masalah dengan kemampuannya untuk mengontrol glukosa darah seharusnya tidak pernah menjadi hiperglikemik secara signifikan,” kata Dr. Adimoolam.

Kadar gula darah puasa kurang dari 100 mg / dL dianggap normal pada orang tanpa diabetes, menurut American Diabetes Association (ADA).

 

Gula Darah Rendah 

Gula darah rendah  dikenal dalam komunitas medis sebagai hipoglikemia terjadi ketika kadar gula darahmu turun di bawah normal, menurut National Institutes of Health (NIH). Gula darah puasa 70 mg / dL atau lebih rendah biasanya menunjukkan gula darah rendah, kata Mayo Clinic.

 

Penyebab Gula Darah Tinggi

Kamu mungkin berpikir bahwa hiperglikemia bisa terjadi hanya dari makan makanan super manis, tapi sebenarnya tidak sesederhana itu. Tentu, makan banyak gula atau karbohidrat dapat meningkatkan kadar gula darahmu, tetapi biasanya saat itulah pankreas bekerja dan menciptakan insulin untuk memindahkan glukosa tersebut ke dalam sel-sel di seluruh tubuh.

Tetapi ketika seseorang menderita diabetes, sistem yang disetel dengan cermat ini akan rusak. Pada diabetes tipe 2 yang menyumbang 90% hingga 95% diabetes pada orang dewasa, menurut CDC tubuh tidak dapat membuat cukup insulin atau tidak dapat menggunakan insulin dengan baik, menurut NIDDK. Jika seseorang menderita pradiabetes, glukosa darahnya akan lebih tinggi dari biasanya tetapi belum cukup dalam kisaran diabetes tipe 2, menurut NIDDK. Dan pada diabetes tipe 1, tubuh tidak membuat atau membuat insulin sangat sedikit.

Bagaimanapun, hasilnya adalah gula ekstra yang berkeliaran di aliran darah, membuatmu merasa seperti sampah total dalam jangka pendek dan membahayakan kesehatanmu dalam jangka panjang.

Tanda - tanda Gula Darah Tinggi 

1. Kelelahan

Merasa lelah mungkin merupakan tanda awal paling umum dari gula darah tinggi, kata Dr. Hatipoglu. Ini juga salah satu yang dapat terjadi, pada tingkat yang ringan, bahkan dengan fluktuasi gula darah yang ringan dan normal yang terjadi pada orang tanpa diabetes (atau dengan pradiabetes) ketika mereka mengonsumsi karbohidrat sederhana dalam jumlah besar, seperti gula, katanya.

Tentu saja, kelelahan adalah gejala yang tidak spesifik (dan bahkan bisa menjadi tanda gula darah rendah, seperti yang ditunjukkan Dr. Adimoolam). Namun, jika kamu melihat kelelahan secara teratur terjadi tepat setelah kamu makan terutama makanan yang banyak mengandung karbohidrat  itu mungkin ada hubungannya dengan peningkatan kadar gula darah. “Orang akan berkata, 'Saya ingin tidur siang setelah makan siang,' atau 'Saya tidak bisa membuka kelopak mata saya setelah makan malam,' seringkali setelah makan sesuatu seperti banyak pasta atau kentang atau permen,” kata Dr. Hatipoglu. Untuk lebih jelasnya, tidak ada salahnya mengonsumsi makanan tersebut. Tetapi jika Kamu memperhatikan bahwa mereka selalu memengaruhi Kamu dengan cara yang sangat spesifik yang menurut Kamu mengganggu, seperti selalu membuat Kamu sangat mengantuk, itu pertanda kamu mungkin ingin berbicara dengan seorang profesional medis.

 

2. Sering buang air kecil

Ketika kamu memiliki terlalu banyak gula dalam darahmu, “ginjalmu mulai mencoba untuk mengeluarkan lebih banyak gula untuk membuangnya. Dan saat mereka mengeluarkan gula, mereka mengeluarkan air dengan itu, ”jelas Dr. Hatipoglu. Hal ini membuatmu harus lebih sering ke kamar mandi dari biasanya.

 

3. Meningkatnya rasa haus

Ini adalah efek alami dari buang air kecil lebih banyak, jelas Dr. Adimoolam, karena tubuhmu mengalami dehidrasi. “Orang mulai merasa haus sepanjang waktu,” kata Dr. Hatipoglu. Dehidrasi juga menjadi siklus, Mayo Clinic menjelaskan: Semakin banyak kamu buang air kecil, semakin haus dirimu, semakin banyak kamu minum, semakin banyak kamu buang air kecil, dan sebagainya.

 

4. Sakit Kepala

Dehidrasi dari sebab apapun dapat memicu sakit kepala, kata Dr. Hatipoglu. Tentu saja, sakit kepala bisa menjadi tanda dari banyak hal yang berbeda, tetapi ada baiknya memeriksakan diri jika itu sesuatu yang baru atau ditambah dengan gejala lain di sini. (Ngomong-ngomong, dehidrasi juga bisa memperburuk rasa lelah selain sakit kepala.)

 

5. Penglihatan kabur

Ketika ada kelebihan gula dalam darah, hal itu dapat mempengaruhi beberapa area tubuh yang tidak terduga, seperti matamu, menurut Cleveland Clinic. Pada dasarnya, gula ekstra (bersama dengan sedikit air) terperangkap di lensa di tengah mata, menyebabkan efek kabur, Dr. Hatipoglu menjelaskan. (Ini bersifat sementara dan tidak sama dengan kerusakan pada mata yang dapat terjadi dalam jangka panjang dengan kondisi seperti diabetes.)

 

6. Mual, muntah, kebingungan, dan banyak lagi

Gejala yang tampaknya berbeda ini adalah tkamu dari keadaan langka dan mengancam jiwa yang disebut ketoasidosis diabetik (DKA), menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional AS. DKA dapat menyebabkan gejala-gejala di atas, seperti sakit perut, kesulitan bernapas, kulit kering atau kemerahan, napas berbau buah, atau kesulitan memperhatikan. Biasanya terjadi pada penderita diabetes tipe 1 dan terkadang merupakan tkamu pertama mereka sakit, menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional AS. (Lebih jarang, DKA dapat terjadi pada tingkat yang lebih ringan pada diabetes tipe 2.)

DKA terjadi ketika hati tidak dapat menggunakan gula dalam darah untuk energi tanpa insulin dan mulai memecah lemak tubuh menjadi sejenis bahan bakar yang disebut keton pada tingkat yang sangat tinggi sehingga menjadi racun dan membuat darah menjadi asam. Library of Medicine menjelaskan. DKA bisa berakibat fatal jika tidak ditangani, jadi siapa pun yang mengalami gejala ini harus segera mencari perawatan.

 

7. Infeksi berulang

Hiperglikemia yang konsisten dapat melemahkan respons kekebalan tubuh, menurut CDC. Hal ini membuat tubuhmu lebih sulit untuk melawan beberapa infeksi, membuatnya lebih sering, bertahan lama, atau serius.

Hati terutama cenderung melihat infeksi jamur yang sering terjadi pada orang dengan vagina yang menderita diabetes. Ini karena kelebihan gula dari gula darah tinggi yang tumpah melalui urin membantu memberi makan bakteri yang dapat menyebabkan infeksi ini, kata NIDDK. Diabetes juga dapat membuat Kamu lebih rentan terhadap ISK, menurut CDC.

 

8. Penyembuhan Luka Lambat

Kadar gula darah yang tinggi dapat mempengaruhi sistem peredaran darah tubuhmu juga, kata Dr. Hatipoglu, merusak aliran darah dan kemampuan tubuh untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Luka yang membutuhkan waktu lama untuk sembuh, seringkali di kaki, adalah tkamu umum dari penurunan sirkulasi ini, menurut Mayo Clinic.

 

9. Masalah gigi

Glukosa hadir dalam air liur dan juga darah Kamu. Ketika jumlahnya terlalu banyak, itu membantu bakteri berbahaya di mulut Kamu tumbuh dan bergabung dengan partikel makanan untuk membuat plak, NIDDK menjelaskan. Hal ini menyebabkan masalah seperti kerusakan gigi, gigi berlubang, radang gusi, penyakit gusi, dan bau mulut. Gusi bengkak, lembut, dan berdarah adalah salah satu hal pertama yang harus diwaspadai.

 

10. Tangan dan kaki kesemutan

Selama bertahun-tahun, hiperglikemia dapat mulai memengaruhi fungsi saraf dan akhirnya menyebabkan kerusakan saraf, yang disebut neuropati, kata Dr. Hatipoglu. Jenis neuropati yang paling umum adalah neuropati perifer, menurut NIDDK, yang mempengaruhi ekstremitas. Kamu mungkin mulai memperhatikan perasaan kesemutan, mati rasa, atau terbakar di tangan, kaki, lengan, dan tungkai Kamu, menurut Mayo Clinic. 






Komentar