Asma dan Diet ? Apa Hubungan Keduanya dalam Kesehatan ?

  • Health |
  • 28 February 2021 02:22
Asma dan Diet ? Apa Hubungan Keduanya dalam Kesehatan ?

Pada saat yang sama, makan makanan segar dan bergizi dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan serta gejala asma.

Helo.id - Asma dan diet: Apa hubungannya?

Jika kamu menderita asma, kamu mungkin ingin tahu tentang apakah makanan dan pilihan diet tertentu dapat membantmu mengelola kondisimu. Tidak ada bukti konklusif bahwa diet tertentu berpengaruh pada frekuensi atau tingkat keparahan serangan asma.

Pada saat yang sama, makan makanan segar dan bergizi dapat meningkatkan Kesehatan secara keseluruhan serta gejala asma.

Menurut penelitian di beberapa Penelitian, pergeseran dari makan makanan segar, seperti buah-buahan dan sayuran, ke makanan olahan mungkin terkait dengan peningkatan asma kasusdalam beberapa dekade terakhir. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, bukti awal menunjukkan bahwa tidak ada makanan atau nutrisi tunggal yang dapat memperbaiki gejala asma dengan sendirinya. Sebaliknya, penderita asma dapat memperoleh manfaat dari makan makanan lengkap yang tinggisegar buah dan sayuran.

Makanan juga berperan dalam kaitannya dengan alergi. Alergi dan makananintoleransi makanan terjadi ketika sistem kekebalan bereaksi berlebihan terhadap protein tertentu dalam makanan. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat menyebabkan gejala asma.

Asma dan obesitas

Sebuah American Thoracic Society (ATS) laporan mencatat bahwa obesitas merupakan faktor risiko utama untuk mengembangkan asma. Selain itu, asma pada orang yang mengalami obesitas mungkin lebih parah dan lebih sulit diobati. Makan makanan yang seimbang dan menjaga berat badan yang sehat dapat mempermudah pengelolaan kondisimu.

Pengobatan untuk asma

Kebanyakan dokter menyarankan gaya hidup sehat secara keseluruhan untuk membantumu mengelola kondisi tubuhmu. Ini bisa termasuk makan makanan yang sehat dan berolahraga secara teratur.

Perubahan pola makan dan gaya hidup dimaksudkan untuk melengkapi pengobatan asma yang sudah ada. Kamu tidak boleh berhenti menggunakan obatdiresepkan asma yang tanpa berkonsultasi dengan dokter, bahkan jika kamu mulai merasa lebih baik.

Perawatan asma tradisional mungkin termasuk:

kortikosteroid inhalasi

long-acting beta antagonis (LABAs)

inhaler kombinasi, yang terdiri dari kortikosteroid danLABA

pengubahleukotrien lisan

cepat bertindak obat penyelamatan

alergi obat

alergi tembakan

bronkialthermoplasty,jenis operasi yang digunakan untuk asma berat kasus yang tidak merespon pengobatan

 

Mencegah gejala asma memburuk

Ketika datang untuk mengontrol gejala asma, pencegahan bisa sangat membantu. Karena asma dapat mengancam jiwa, penting untuk mengidentifikasi pemicu dan menghindarinya.

Asap tembakau merupakan pemicu asma bagi banyak orang. Jika kamu merokok, bicarakan dengan dokter tentang berhenti merokok. Jika seseorang di rumah merokok, bicarakan dengan mereka tentang berhenti. Sementara itu, pastikan mereka merokok di luar ruangan.

Kamu dapat mengambil lebih banyak langkah yang dapat membantu mencegah serangan asma jika kamu:

  • Membuat rencana tindakan asma dengan dokter dan mengikutinya.
  • Dapatkan pneumonia dan vaksinasiflu setiap tahun untuk menghindari penyakit yang dapat memicu serangan asma.
  • Minum obat asma sesuai resep.
  • Pantau asma dan pantau pernapasan untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan dini bahwa asma memburuk.
  • Gunakan AC untuk mengurangi paparan tungau debu dan polutan luar ruangan serta alergen seperti serbuk sari.
  • Gunakan penutup debu di tempat tidur dan bantal untuk mengurangi paparan debu.
  • Kurangi bulu hewan peliharaan dengan merawat dan memandikan secara teratur hewan peliharaan.
  • Tutupi hidung dan mulut saat menghabiskan waktu di luar dalam cuaca dingin
  • Gunakan humidifier atau dehumidifier untuk menjaga kelembapan di rumah pada tingkat optimal.
  • Bersihkan rumah secara teratur untuk menghilangkan spora jamur dan alergen dalam ruangan lainnya.






Komentar