•   October 24
Health

Meski Masih Tak Banyak Ditemui, Namun Beluntas Ternyata Menyimpan Segudang Manfaat

( words)

Meski Masih Tak Banyak Ditemui, Namun Beluntas Ternyata Menyimpan Segudang Manfaat

Helo.id - Beluntas merupakan tumbuhan semak yang bercabang banyak, berusuk halus, dan berbulu lembut. Umumnya tumbuhan ini ditanam sebagai tanaman pagar atau bahkan tumbuh liar, tingginya bisa mencapai 3 meter apabila tidak dipangkas, sehingga sering kali ditanam sebagai pagar pekarangan. 

Beluntas dapat tumbuh di daerah kering pada tanah yang keras dan berbatu, pada daerah dataran rendah hingga dataran tinggi pada ketinggian 1000 meter dari permukaan laut, memerlukan cukup cahaya matahari atau sedikit naungan, dan perbanyakannya dapat dilakukan dengan setek batang pada batang yang cukup tua. 

Nama daerah: beluntas (Melayu), baluntas, baruntas (Sunda), luntas (Jawa), baluntas (Madura), lamutasa (Makasar), lenabou (Timor), sedangkan nama asing untuk tanaman beluntas adalah Luan Yi (Cina), Phatpai (Vietnam), dan Marsh fleabane (Inggris). Nama simplisia beluntas adalah Plucheacea folium (daun), Plucheacea radix (akar).

Manfaat daun beluntas untuk kesehatan sudah dikenal sejak ratusan tahun silam. Berkat kandungan berbagai bahan aktif di dalamnya, daun beluntas telah banyak digunakan sebagai obat tradisional di beberapa negara Asia Tenggara, terutama Thailand, Indonesia, dan Malaysia.

Daun beluntas paling sering dikonsumsi dengan cara direbus atau dibuat sebagai teh. Teh herbal atau jamu dari daun beluntas juga sudah banyak dijual dan cukup populer dikonsumsi sebagai minuman kesehatan.

Manfaat daun beluntas tak terlepas dari kandungan nutrisi di dalamnya yang melimpah. Ekstrak daun ini diketahui mengandung serat, kalsium, beta karoten, dan beragam jenis antioksidan, seperti asam klorogenat, asam kafeat, quercetin, dan flavonoid, yang baik untuk kesehatan tubuh.

Tak hanya itu, daun beluntas juga dinilai memiliki khasiat sebagai antiradang, antibakteri, antikanker, dan pereda nyeri alami. Khasiat-khasiat ini didukung oleh berbagai kandungan senyawa bioaktif di dalamnya. Berikut adalah beberapa manfaat daun beluntas untuk kesehatan, yaitu.

1. Mengontrol kadar gula darah

Salah satu manfaat daun beluntas yang cukup popular adalah untuk menurunkan kadar gula darah dan menjaganya tetap stabil. Daun herba ini diketahui dapat menghambat pemecahan dan penyerapan gula di usus, serta meningkatkan produksi dan fungsi hormon insulin.

Berkat manfaat tersebut, daun beluntas dianggap memiliki potensi untuk mencegah terjadinya resistensi insulin dan membantu mengobati penyakit diabetes. Meski demikian, hingga saat ini efektivitas daun beluntas untuk pengobatan diabetes masih belum diketahui dengan jelas dan perlu dikaji lebih lanjut.

2. Menurunkan kadar kolesterol

Selain baik untuk mencegah diabetes dan mengontrol gula darah, daun beluntas juga diketahui dapat menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) dalam darah. Dengan kadar kolesterol LDL yang lebih rendah, tubuh Anda akan tercegah dari penyakit kardiovaskular, termasuk hipertensi, penyakit jantung, dan stroke.

Meski demikian, untuk menjaga kadar kolesterol dan mencegah penyakit tersebut, Anda juga perlu menerapkan gaya hidup sehat, yakni dengan tidak merokok, berolahraga secara rutin, mengonsumsi makanan sehat, dan menjaga berat badan tetap ideal.

3. Mencegah kerusakan sel akibat paparan radikal bebas

Daun beluntas merupakan salah satu tanaman herba yang memiliki banyak antioksidan. Berkat adanya zat tersebut, daun beluntas baik dikonsumsi untuk melindungi sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas atau stres oksidatif.

Dengan mengurangi kerusakan sel-sel tubuh akibat paparan radikal bebas, risiko terkena berbagai penyakit, seperti kanker, diabetes, dan penyakit jantung, juga bisa berkurang. Untuk mendapatkan manfaat daun beluntas yang satu ini, Anda bisa mengonsumsi daun beluntas dalam bentuk suplemen, jamu, atau teh herbal.

4. Mengurangi risiko terjadinya kanker

Suatu riset di laboratorium menunjukkan bahwa ekstrak daun beluntas terlihat memiliki sifat antikanker. Daun ini diketahui dapat menghambat pertumbuhan sel-sel kanker, seperti glioblastoma dan kanker serviks. Meski demikian, efektivitas herba ini sebagai pengobatan kanker masih perlu diteliti lebih lanjut. Hingga saat ini, belum ada studi yang menyebutkan bahwa daun beluntas memiliki efektivitas yang sama dengan obat kemoterapi untuk kanker.

5. Mendukung proses pemulihan luka

Daun beluntas juga memiliki sifat antiradang dan antibakteri. Tak hanya itu, daun ini sudah digunakan sejak lama sebagai obat tradisional untuk mengatasi nyeri. Berkat berbagai efek tersebut, daun beluntas dianggap baik digunakan sebagai tanaman herbal untuk mempercepat proses pemulihan luka.

Selain berbagai manfaat di atas, daun beluntas juga memiliki potensi manfaat untuk menjaga kesehatan dan fungsi sistem pencernaan, meredakan nyeri dan kram otot, dan mengatasi keputihan. Meski memiliki potensi yang besar, klaim berbagai manfaat daun beluntas di atas masih memerlukan lebih banyak penelitian lebih lanjut. 

Hingga kini, belum ada riset yang dapat membuktikan efektivitas dan keamanan daun beluntas sebagai obat. Namun, karena mengandung beragam nutrisi dan antioksidan yang baik untuk kesehatan, tidak ada salahnya Anda mengonsumsi herba ini sebagai jamu atau suplemen herba tambahan.

TAG : Kesehatan

Artikel Menarik Lainnya

Komentar