•   June 13
Ragam

Beberapa Kesalahan Yang Ternyata Kamu Lakukan Ketika Dirimu Fokus Dalam Memasak!

( words)

Berapa banyak dari kesalahan ini yang kamu buat? (Saya secara pribadi bersalah atas # 3 dan # 4 secara teratur.)

Helo.id - Meskipun saya memiliki BANYAK pengalaman memasak saat ini, saya tidak menganggap diri saya ahli sama sekali. Upaya saya di dapur selalu berpusat pada menyelesaikan sesuatu dan di atas meja, dengan fokus yang relatif sedikit pada teknik atau keterampilan. Saya tahu saya bukan koki yang sempurna, tetapi selama keluarga saya dan saya menikmati makan apa yang saya masak, itu sudah cukup baik untuk saya! Setidaknya itulah yang dulu saya pikirkan, sampai saya menyadari bahwa kesalahan yang saya buat di dapur sebenarnya membuat segalanya lebih sulit daripada yang seharusnya.

Jika kamu berpikir debat tentang mencuci beras tidak bisa menjadi panas, pikirkan lagi! Banyak orang memiliki pendapat yang kuat tentang masalah ini, jadi saya telah memecah semuanya untukmu di sini! 

Ternyata mempelajari beberapa prinsip sederhana tentang memasak tidak hanya dapat meningkatkan rasa makananmu, tetapi juga membuat pekerjaanmu di dapur lebih mudah dalam prosesnya! Dan meskipun saya tidak berusaha memenangkan satu pun bintang Michelin, saya selalu tertarik dengan tip yang dapat membantu membuat hidup saya lebih mudah. Dan saya sudah tahu kalian juga menghargai tip yang bagus, jadi hari ini saya akan berbicara tentang beberapa kesalahan memasak umum yang kita semua lakukan, dan memberikan tip sederhana tentang cara memperbaikinya! Setelah melakukan beberapa penyesuaian pada kebiasaan memasakmu, saya pikir kamu akan terkejut melihat betapa sederhana dan menyenangkannya memasak!

11 Kesalahan Umum Dalam Memasak Dan Cara Mengatasinya

Kesalahan Umum Dalam Memasak

1. Kamu Tidak Membaca Resepnya

Saat kamu bersemangat tentang resep baru, kamu mungkin tergoda untuk langsung terjun. Tetapi terburu-buru dengan resep baru adalah cara mudah untuk membuat kesalahan! Lebih baik membaca seluruh resep satu atau dua kali sebelum memulai. kamu akan lebih terbiasa dengan bahan mana yang digunakan, dan kecepatan prosesnya. Dan kamu akan cenderung melakukannya dengan benar pada kali pertama!

2. Kamu Terlalu Melunakkan Mentega

Resep untuk kue dan biskuit sering kali membutuhkan mentega yang dilunakkan, tapi apa artinya itu? kamu seharusnya bisa meninggalkan penyok saat kamu menekannya dengan jarimu, tetapi tetap harus menahan bentuknya. Jika tidak dapat menahan bentuknya, kemungkinan terlalu melunak, dan menggunakannya dapat menyebabkan kue yang terlalu menyebar atau kue yang keras. Sebaliknya, biarkan mentega dingin di atas mejamu selama 30-45 menit sebelum dipanggang untuk mendapatkan jumlah pelunakan yang tepat.

3. Kamu Tidak Mengukur Secara Akurat

Jumlah bahan pemanggang mungkin berhasil dalam beberapa kasus, tetapi ini bukan praktik yang baik untuk memanggang! Misalnya, saya biasanya hanya menyendok tepung ke dalam gelas ukur saya dan meratakannya, tapi ini sebenarnya bisa memberimu lebih banyak tepung daripada yang kamu inginkan. kamu seharusnya menyendokkan tepung ke dalam gelas ukur, lalu gunakan pisau untuk meratakan permukaannya. Kata operasinya adalah "ringan", yang berarti kamu tidak boleh mengemasnya!

4. Kamu Terlalu Banyak Memadati Panci

Saya seorang juru masak yang sangat tidak sabar, jadi saya ingin memasukkan semuanya ke dalam panci sekaligus jika memungkinkan. Tetapi hal ini dapat menyebabkan wajan menjadi terlalu penuh, yang membuat lebih sulit untuk mendapatkan kerak atau karamelisasi yang bagus pada bagian luar makananmu. Lebih baik memasak dua bagian kecil, karena akan memungkinkan aliran udara lebih banyak dan distribusi panas lebih baik. (Atau jika kamu sedang terburu-buru, kamu juga bisa menggunakan dua panci sekaligus!)

5. Kamu Terlalu Sering Membalikkan Makanan

Gejala lain dari ketidaksabaran saya di dapur adalah ketidakmampuan saya meninggalkan makanan saat dimasak! Saya memiliki kebutuhan untuk membalik, menyodok, dan membalik makanan lebih sering dari yang diperlukan. Tetapi seperti wajan yang terlalu penuh, membalik makanan terlalu sering dapat mencegah pembentukan kerak emas yang bagus! Jadi biarkan makananmu melakukan tugasnya, dan tunggu sampai kamu dapat dengan mudah memasukkan spatula di bawahnya. Artinya, telur telah terlepas dari panci, menandakan siap untuk dibalik!

6. Pancimu Tidak Cukup Panas

Apakah kamu memberi waktu yang cukup untuk pancimu untuk memanaskan kompor? Jika tidak, kamu bisa merugikan makananmu. Jika wajanmu tidak cukup panas, makanan yang kamu masak hanya akan menyerap minyak atau mentega yang kamu masukkan ke dalam wajan, membuatnya berminyak dan mencegah penggorengan, kerak, atau karamelisasi yang baik. Sebagai gantinya, masukkan lemakmu ke dalam wajan dan biarkan memanas selama beberapa menit. Uji suhu dengan menjatuhkan sebagian kecil dari apa pun yang akan kamu masak ke dalam wajan. kamu akan tahu bahwa suhu cukup panas untuk dimasak jika makanan langsung mendesis!

7. Jangan Biarkan Daging Istirahat

Setiap kali kamu memanggang, memanggang, membakar, atau menumis daging, kamu perlu memberikan waktu istirahat beberapa menit sebelum memotongnya. "Mengistirahatkan" dagingmu memungkinkan jus (yang berpindah ke tengah selama memasak) didistribusikan kembali ke seluruh daging. Jika kamu tidak membiarkan daging beristirahat, hampir pasti kamu akan berakhir dengan kotoran basah dan berair saat kamu memotongnya. Biarkan potongan kecil daging seperti dada ayam dan steak beristirahat setidaknya selama 5 menit. Makanan yang lebih besar seperti unggas utuh atau daging panggang mungkin perlu istirahat 20-30 menit sebelum dipotong. (Untuk istirahat lebih lama, kamu bisa meletakkan "tenda" foil di atas daging agar daging tetap hangat.)

8. Anda Lupakan Memasak Masakan Bawaan 

Masakan "bawaan" mengacu pada bagaimana makanan terus dimasak setelah kamu mengeluarkannya dari panas, karena panas yang masih tertinggal di dalam makanan. Memasak sisa makanan biasanya hanya berlangsung selama beberapa menit, tetapi menit-menit tersebut bisa menjadi bencana bagi sayuran! Jika kamu mengeluarkan sayuran rebus dan kukus dari panci saat rasanya matang sempurna, kamu dapat menghindari bencana memasak yang terbawa dengan memasukkannya langsung ke dalam semangkuk air es. “Kejutan” air dingin akan menghentikan proses memasak pada jalurnya, dan kamu tidak akan tertinggal dengan kotoran yang lembek dan terlalu matang.

9. Kamu Memasak Daging Langsung dari Kulkas

Praktik keamanan makanan telah mengajarkan kita bahwa penting untuk menjaga daging tetap dingin, jadi kita sering tidak mengeluarkan daging dari lemari es sampai kita siap untuk memasak. Namun, melempar steak yang didinginkan ke atas panggangan kemungkinan besar akan menghasilkan eksterior yang matang dan interior yang kurang matang. Mengecewakan! Sebagai gantinya, keluarkan dagingmu dari lemari es dan taruh di atas mejamu selama sekitar 15-30 menit sebelum dimasak.

10. Kamu Tidak Membilas Biji-bijian

Sebagian besar biji-bijian kering (termasuk beras, quinoa, faro, dan lainnya) menghasilkan bubuk bertepung saat saling bergesekan selama pengemasan dan pengiriman. Setelah tepung bertepung itu bertemu dengan cairan, itu bisa membuat makananmu menjadi lengket dan lengket! Untuk mengatasi masalah ini, masukkan biji-bijian mentahmu ke dalam saringan jaring halus dan bilas bersih dengan air dingin. Ini akan menghilangkan tepung bertepung, dan setelah masak, kamu akan mendapatkan biji-bijian yang sangat lezat dan lembut!

11. Kamu Hanya Membumbui Marinade / Breading 

Dalam hal menambahkan rasa pada daging, garam dan merica harus diperlakukan secara terpisah dari bahan-bahan seperti marinade dan lapisan tepung roti. Jika kamu hanya menambahkan garam dan merica ke dalam marinade atau breading, sebagian besar efek bumbu akan hilang selama proses memasak. Sebagai gantinya, tambahkan garam dan merica setelah direndam, dan sebelum dibumbui!

Artikel Menarik Lainnya

Komentar